Kecemasan dan fobia.

Noor Health Life

  Panik adalah perasaan manusia yang umum.  Kita semua mengalami ini ketika kita sedang mengalami masa-masa sulit atau sulit.

  Ketakutan dan kecemasan secara umum dapat membantu dalam menghindari bahaya, waspada dan menghadapi masalah.  Namun, jika perasaan ini menjadi intens atau bertahan lama, mereka dapat menghentikan kita dari melakukan hal-hal yang ingin kita lakukan dan akibatnya hidup kita bisa menyakitkan.

  Fobia adalah ketakutan akan situasi atau hal tertentu yang tidak berbahaya dan umumnya tidak mengganggu orang.

  Gejala panik

  Gejala mental

  Gejala fisik

  Merasa cemas sepanjang waktu

  Merasa lelah

  Tidak bisa fokus

  Perasaan mudah tersinggung

  Masalah tidur

  Merasakan detak jantung

  Keringat berlebihan

  Ketegangan dan nyeri pada otot

  Napas cepat

  merasa pusing

  Takut pingsan

  gangguan pencernaan

  Diare

  Orang-orang dengan kecemasan berpikir bahwa karena gejala-gejala ini mereka memiliki penyakit fisik yang serius, kecemasan meningkatkan gejala-gejala ini bahkan lebih.  Serangan panik yang tidak terduga disebut serangan panik.  Depresi sering disertai dengan kecemasan dan kepanikan.  Saat kita sedih, nafsu makan kita hilang dan masa depan terlihat suram dan suram.

  Fobi

  Seseorang dengan fobia memiliki gejala yang parah dari kecemasan yang disebutkan di atas.  Tetapi mereka muncul ketika mereka berada dalam situasi khusus di mana mereka sangat gugup.  Di lain waktu mereka tidak panik.  Jika Anda takut anjing maka Anda akan baik-baik saja jika anjing tidak ada di sekitar Anda.  Jika Anda takut ketinggian, Anda akan baik-baik saja di bumi.  Jika Anda tidak dapat mengatasi kerumunan, Anda akan sendirian.

  Seseorang dengan fobia mencoba menghindari situasi apa pun yang dapat menyebabkan mereka panik, tetapi pada kenyataannya fobia ini menjadi lebih parah dari waktu ke waktu.  Ini juga bisa berarti bahwa kehidupan korban perlu mengambil tindakan pencegahan untuk menghindari situasi tersebut.  Orang dengan penyakit ini tahu bahwa tidak ada bahaya yang nyata, mereka pikir ketakutan mereka bodoh tapi tetap saja mereka tidak bisa mengendalikannya.  Fobia yang dimulai sebagai akibat dari peristiwa traumatis atau kecelakaan lebih mungkin untuk berakhir.

  Apakah mereka normal?

  Satu dari sepuluh orang mengalami beberapa bentuk kecemasan atau fobia di beberapa titik dalam hidup mereka.  Namun, kebanyakan orang tidak mencari pengobatan.

  Alasan

  Beberapa dari kita memiliki kecenderungan untuk cemas tentang segala sesuatu.  Penelitian telah menunjukkan bahwa sifat-sifat tersebut dapat diwariskan melalui gen.  Namun, bahkan orang yang tidak selalu cemas secara alami, jika mereka berada di bawah tekanan terus-menerus, mereka juga menjadi gugup.

  Terkadang penyebab kepanikan sangat jelas dan ketika masalah teratasi, kepanikan itu hilang.  Tetapi beberapa peristiwa dan situasi sangat traumatis dan menakutkan sehingga kepanikan yang ditimbulkannya berlangsung lama setelah peristiwa itu berakhir.  Ini biasanya insiden di mana kehidupan manusia dalam bahaya seperti kecelakaan mobil atau kereta api dan kebakaran dll.  Individu yang terlibat dalam insiden ini mungkin menderita kecemasan dan depresi selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun, bahkan jika mereka tidak mengalami cedera fisik.  Gejala-gejala ini ditemukan pada Post Traumatic Stress Disorder.

  Terkadang penggunaan obat-obatan seperti amfetamin, LSD atau ekstasi juga dapat menyebabkan kecemasan.  Bahkan kafein dalam kopi sudah cukup untuk membuat sebagian dari kita sangat menderita.

  Di sisi lain, tidak jelas mengapa orang tertentu menderita kecemasan.  Ini karena alasan kepribadian mereka, peristiwa yang menimpa mereka, dan perubahan dalam hidup mereka, seperti kelahiran anak.

  Meminta bantuan

  Jika kita berada di bawah terlalu banyak tekanan, kita akan sering cemas dan takut.  Kita biasanya menghadapi kondisi ini karena kita tahu penyebabnya dan kita tahu kapan situasinya akan berakhir. Misalnya, kebanyakan dari kita merasa gugup sebelum tes mengemudi tetapi kita mengatasinya. Karena kita tahu bahwa begitu tes selesai, panik akan hilang.

  Tetapi beberapa orang menderita perasaan panik dan takut ini untuk waktu yang sangat lama, mereka tidak tahu mengapa mereka panik dan kapan dan bagaimana kepanikan ini akan berakhir.  Sulit untuk dikendalikan dan biasanya membutuhkan bantuan.  Sebagian besar waktu orang tidak ingin mendapatkan bantuan karena mereka pikir orang akan berpikir mereka gila.  Namun, faktanya orang dengan kecemasan dan ketakutan jarang menderita penyakit mental yang parah.  Semakin cepat bantuan dicari, semakin baik.

  Orang dengan kecemasan dan ketakutan tidak membicarakan perasaan ini kepada siapa pun, bahkan keluarga atau teman dekat.  Meski begitu, memilikinya masih di luar jangkauan rata-rata orang.Orang dengan kondisi tersebut akan tampak pucat dan stres, serta akan dikejutkan oleh suara-suara biasa, seperti bel pintu atau klakson mobil.  Mereka cenderung mudah tersinggung dan ini dapat menyebabkan pertengkaran dengan orang-orang yang dekat dengan mereka, terutama ketika mereka tidak tahu mengapa pasien tidak dapat melakukan hal-hal tertentu.  Meskipun teman dan keluarga memahami rasa sakit yang disebabkan oleh kecemasan, mereka menemukan semua kekhawatiran ini tidak berdasar.

  Kecemasan dan fobia pada anak-anak

  Sebagian besar anak terkadang merasa takut karena suatu alasan.  Ini normal selama perkembangan.  Misalnya, anak kecil menjadi terbiasa dengan orang yang merawatnya, dan jika karena alasan tertentu dipisahkan darinya, anak menjadi sangat kesal dan gelisah.  Banyak anak-anak takut akan kegelapan atau hantu.  Ketakutan ini biasanya mereda ketika mereka tumbuh dewasa dan tidak mempengaruhi kehidupan atau perkembangan anak-anak.  Sebagian besar anak takut akan peristiwa penting seperti hari pertama sekolah tetapi kemudian rasa takut ini hilang dan mereka terbiasa dengan situasi baru ini dan mulai menikmatinya.

  Suasana hati remaja sering berubah.  Alasan kekhawatiran mereka dapat bervariasi, seperti penampilan mereka, apa yang orang lain pikirkan tentang mereka, bagaimana mereka berhubungan dengan orang pada umumnya, dan bagaimana mereka berhubungan dengan lawan jenis pada khususnya.  Masalah-masalah ini dapat diatasi dengan membicarakannya.  Namun, jika masalah ini semakin parah, lebih banyak orang mungkin memperhatikan bahwa mereka tidak berprestasi baik di sekolah, bahwa perilaku mereka telah berubah, atau bahwa mereka tidak sehat secara fisik.

  Jika seorang anak atau remaja merasa bahwa kecemasan, kepanikan atau ketakutan menghancurkan hidup mereka, mereka harus berkonsultasi dengan dokter keluarga.

  Membantu orang dengan kecemasan dan fobia

  Berbicara tentang masalah

  Ini dapat membantu jika masalahnya bersifat langsung, seperti perpisahan dari pasangan, penyakit anak atau kehilangan pekerjaan.  Siapa yang harus diajak bicara?  Bicaralah dengan teman atau kerabat yang Anda percayai, yang menghargai pendapat Anda, dan yang mendengarkan Anda dengan baik.  Mereka mungkin pernah mengalami masalah yang sama atau mereka mungkin mengenal seseorang yang pernah mengalami situasi yang sama.  Selain kesempatan untuk berbicara, kita juga dapat mengetahui bagaimana orang lain menghadapi masalah seperti itu.

  Belajar tenang

  Mempelajari cara khusus untuk tetap tenang dapat membantu mengatasi kecemasan dan kekhawatiran.  Itu dapat dipelajari dalam kelompok, dengan bantuan para ahli, dan juga melalui buku dan kaset video.  Satu-satunya cara untuk mendapatkan manfaat dari latihan ini adalah melakukannya secara teratur, bukan hanya ketika seseorang memiliki masalah.

  Psikoterapi

  Ini adalah cara komunikasi yang lebih komprehensif yang dapat membantu kita mengidentifikasi penyebab kecemasan yang belum kita identifikasi.  Prosedur ini dapat dilakukan secara individu atau kelompok dan biasanya dilakukan setiap minggu selama beberapa minggu atau bulan.  Psikoterapis mungkin atau mungkin bukan dokter.

  Obat

  Obat-obatan juga dapat digunakan untuk mengobati beberapa orang dengan kecemasan dan fobia.

  Obat penenang yang umum termasuk obat mirip William (kebanyakan pil tidur, termasuk jenis obat ini).  Obat-obatan ini sangat efektif dalam menghilangkan kecemasan, tetapi perlu diingat bahwa hanya dengan penggunaan rutin selama empat minggu, seseorang dapat menjadi kecanduan dan ketika orang mencoba untuk berhenti, mereka akan mengalami gejala yang tidak menyenangkan, yang dapat berlangsung lama.  Penggunaan obat ini tidak cocok untuk pengobatan kecemasan jangka panjang.

  Antidepresan

  Antidepresan dapat digunakan untuk mengobati kecemasan serta depresi (yang biasanya diresepkan).  Beberapa obat ini memiliki efek spesifik pada jenis kecemasan tertentu.  Salah satu kelemahannya adalah efeknya dalam dua hingga empat minggu dan dapat menyebabkan mual, kantuk, pusing, mulut kering, dan sembelit.  Untuk pertanyaan dan informasi lebih lanjut, Anda dapat menghubungi Noor Health Life melalui email dan WhatsApp di noormedlife@gmail.com

Leave a Comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s